The Atlas of Happiness: Menemukan Rahsia Dunia untuk Kebahagiaan dengan Helen Russell


Dihantar: 4/4/2019 | 4 April, 2019

Beberapa tahun lalu, saya membaca buku The Year of Living Danishly oleh Helen Russell. Saya fikir ia pada mulanya muncul sebagai buku cadangan di Amazon. Saya tidak boleh ingat sepenuhnya. Tetapi, saya menyekatnya dalam barisan saya, mengarahkannya, dan ia duduk di rak buku saya sehingga tiba masanya untuk membacanya. Saya tidak boleh meletakkannya. Ia lucu, ditulis dengan baik, menarik, dan melihat ke dalam budaya Denmark. Ia adalah salah satu buku kegemaran saya yang saya baca tahun itu.

Tahun lepas, saya yakin Helen bercakap di TravelCon dan bertemu dengannya secara peribadi. Sekarang, dia mempunyai buku baru yang dipanggil The Atlas of Happiness. Ini mengenai mengapa orang di tempat tertentu lebih bahagia daripada yang lain. Ia adalah buku fenomenal (anda perlu mendapatkannya). Hari ini, Helen berkongsi beberapa perkara yang dia pelajari dalam meneliti buku itu!

Inilah satu perkara yang melucukan: jika anda telah berada dalam talian hari ini untuk lebih daripada sekurang-kurangnya satu saat, anda mungkin telah mula memahami bahawa dunia adalah Tempat yang Teruk. Malah pengembara yang komited dengan fikiran terbuka dapat diampuni memikirkan bahawa pandangan itu sangat suram.

Dan jika anda melihat berita utama hari ini atau berada di media sosial dan anda berasa rendah hasilnya, anda tidak bersendirian.

Sangat mudah untuk mendapatkan idea bahawa dunia menjadi lebih sengsara pada saat itu dan kebahagiaan itu adalah kemewahan dalam masa-masa yang bermasalah ini.

Tetapi sejak enam tahun yang lalu, saya telah mengetahui bahawa terdapat orang di seluruh dunia mencari cara untuk tetap bahagia, setiap hari. Dan kebahagiaan itu adalah sesuatu yang kita usahakan untuk mencari - di mana sahaja kita berada.

Saya mula meneliti kebahagiaan pada tahun 2013 apabila saya berpindah dari UK ke Denmark. Saya telah menghabiskan 12 tahun hidup dan bekerja di London sebagai seorang wartawan, dan saya tidak berniat untuk pergi, sehingga keluar dari satu hari basah yang basah Rabu, suami saya pulang dan memberitahu saya dia telah ditawarkan pekerjaan impiannya ... bekerja untuk Lego di Jutland luar bandar. Saya ragu-ragu untuk memulakan dengan - Saya mempunyai kerjaya yang baik, rakan baik yang rata, hebat, keluarga dekat - saya mempunyai kehidupan.

Okay, jadi suami saya dan saya berdua bekerja berjam-jam, kami sudah lelah sepanjang masa, dan tidak sepatutnya dapat melihat antara satu sama lain. Kami kerap terpaksa merasai diri untuk melewati hari ini dan kami berdua telah sakit dan mati selama enam bulan yang lalu.

Tetapi itu normal, kan?

Kami fikir kami 'hidup mimpi itu.' Saya berumur 33 tahun dan kami juga cuba mencuba untuk bayi selagi ada di antara kita yang dapat mengingati, rawatan kesuburan selama bertahun-tahun, tetapi kami selalu menegaskan bahawa ia tidak pernah berlaku.

Oleh itu apabila suami saya ditawarkan pekerjaan di Denmark, kemungkinan 'kehidupan lain' ini digantung di hadapan kita - peluang untuk menukar semua yang kita tahu untuk yang tidak diketahui. Denmark baru sahaja dipilih sebagai negara paling bahagia di dunia dalam laporan tahunan PBB dan saya terpesona oleh ini. Bagaimanakah negara kecil hanya 5.5 juta orang berjaya menarik keluar negara paling bahagia di dunia? Adakah terdapat sesuatu di dalam air? Dan jika kita tidak dapat lebih bahagia di Denmark, di manakah kita dapat lebih bahagia?

Semasa lawatan pertama kami, kami menyedari bahawa ada sesuatu yang sedikit berbeza tentang Denmark yang kami temui. Mereka tidak kelihatan seperti kami, untuk pemula - agak terlepas dari fakta bahawa mereka semua mengikat Viking yang menjulang tinggi di atas bingkai 5'3 "- mereka kelihatan lebih santai dan lebih sihat. Mereka berjalan lebih perlahan. Mereka mengambil masa untuk berhenti dan makan bersama, atau bercakap, atau hanya ... bernafas.

Dan kami kagum.

Suami Lego Man saya dijual pada idea itu dan memohon saya untuk bergerak, menjanjikan kita berpindah untuk kerjaya saya masa depan. Dan saya begitu haus oleh kehidupan London yang sibuk saya mendapati saya bersetuju. Saya berhenti kerja saya untuk pergi lepas dan memutuskan bahawa saya akan memberikannya satu tahun, menyiasat fenomena kebahagiaan Denmark yang pertama - mencari kawasan yang berbeza setiap bulan untuk mengetahui apa yang dilakukan oleh Denmark secara berbeza.

Dari makanan kepada kehidupan keluarga; budaya kerja untuk bekerja; dan reka bentuk kepada negara kebajikan Denmark - setiap bulan saya akan membuang diri ke dalam 'Denmarkly' hidup untuk melihat apakah ia membuat saya lebih bahagia dan jika saya boleh mengubah cara hidup saya sebagai hasilnya. Saya memutuskan untuk menemu bual sebanyak Danes, ekspatriat, ahli psikologi, saintis, ahli ekonomi, ahli sejarah, ahli sosiologi, ahli politik, semua orang, cuba untuk membongkar rahsia untuk hidup Denmark.

Saya mendokumentasikan pengalaman saya untuk dua akhbar UK sebelum diminta menulis sebuah buku: The Year of Living Denmarkly, Membongkar Rahsia Negara Paling Terpanjat di Dunia.

Sejak itu, saya telah direndahkan dan berpindah untuk mendengar dari pembaca dari seluruh dunia dengan perspektif kehidupan yang luas, tetapi yang berterusan adalah keperluan untuk berkongsi rahsia kebahagiaan budaya mereka sendiri. Sesetengah tema yang muncul adalah sejagat - seperti interaksi sosial, bersenam di luar pintu dan mencari keseimbangan dalam kehidupan - sementara yang lain sangat menarik.

Oleh itu saya berazam untuk meneliti konsep kebahagiaan unik dari seluruh dunia, menemu duga orang di peringkat antarabangsa sehingga The Atlas of Happiness - buku baru saya-bayi - dilahirkan. Ia bukan satu ringkasan kepada negara-negara yang paling bahagia; Sebaliknya, ia melihat apa yang membuat orang lebih bahagia di tempat yang berbeza. Kerana jika kita hanya melihat negara-negara yang telah datang ke puncak pemilihan kebahagiaan, kita terlepas dari idea dan pengetahuan dari budaya kita kurang akrab.

Tiada tempat yang sempurna. Setiap negara mempunyai kesilapan. Tetapi saya ingin meraikan bahagian-bahagian terbaik budaya negara serta ciri-ciri kebangsaan di terbaik mereka - kerana itulah yang harus kita semua bertujuan.

Berikut adalah beberapa kegemaran saya:

Adakah anda tahu, contohnya, dalam bahasa Portugis ada sesuatu yang dipanggil saudade - perasaan rindu, melankolis, dan nostalgia untuk kebahagiaan yang pernah ada - atau bahkan kebahagiaan yang anda harapkan?

Dan sementara Brazil mungkin terkenal dengan semangat karnivalnya, kecerdasan ini, sangat penting kepada jiwa Brazil yang bahkan diberi 'hari' rasmi pada 30 Januari setiap tahun.

Kebanyakan kita akan mengalami keseronokan yang sungguh pahit pada saat-saat melankolis - menjilat melalui foto lama, atau menjaga siapa pun yang cukup untuk merindui mereka apabila mereka pergi.

Dan para saintis telah mendapati kesedihan sementara ini - secara kontra-intuitif - menjadikan kita lebih bahagia: menyediakan katarsis; meningkatkan perhatian kita kepada perincian; meningkatkan ketabahan dan menggalakkan kemurahan hati. Oleh itu, kita semua perlu menghabiskan masa mengingati orang-orang yang kita sayangi dan hilang - maka berlatihlah sedikit lebih berterima kasih kepada yang masih ada.

Finland menduduki tempat ke-1 dalam laporan Kebahagiaan Dunia PBB tahun ini terima kasih kepada kualiti hidup yang hebat, penjagaan kesihatan percuma, dan pendidikan yang dibiayai oleh cukai yang tinggi.

Tetapi ada juga yang lain yang diminati oleh Finns yang tidak dapat dieksport: kalsarikännit - ditakrifkan sebagai 'minum di rumah dalam seluar anda tanpa niat untuk keluar' - pengejaran yang sangat popular bahkan mempunyai emoji sendiri, yang ditugaskan oleh Kementerian Luar Finland.

Sama dengan kebanyakan orang Scandinavia, Finns tidak malu-malu tentang kebencian, dan mereka semua mempunyai rumah-rumah yang sangat bertebat dengan baik yang menanggalkannya ke celana mereka nampaknya baik-baik saja walaupun ia kurang dari 35 darjah di luar. Apa yang anda minum dan paling penting lagi yang anda ketukan kembali kepada individu, tetapi ia adalah satu bentuk kebahagiaan dan mod pelonggaran Finland yang unik yang dapat kita lalui.

Di Greece, mereka mempunyai konsep yang dipanggil meraki yang merujuk kepada ungkapan penjagaan yang introspektif, tepat, biasanya diterapkan pada hobi yang dihargai - dan ia memelihara orang-orang Yunani yang bahagia walaupun pada masa yang bergolak. Ini adalah kerana mempunyai hobi meningkatkan kualiti hidup kita mengikut saintis, dan mencabar diri kita untuk melakukan sesuatu yang berbeza juga mencipta laluan saraf baru di otak kita. Mempunyai semangat yang anda bangga boleh memberi manfaat tambahan kepada mereka yang tidak boleh mengatakan yang sama untuk pekerjaan utama mereka.

Kerana meraki dapat membuat hidup berbaloi jika 9-5 anda lebih banyak mengisar setiap hari. Banyak tugas yang perlu dijaga pada hari ke hari tidak begitu mencabar atau memberi inspirasi - dari memfailkan, untuk meningkatkan pesanan pembelian atau bahkan - berani saya mengatakannya - beberapa aspek yang lebih melelahkan dari keibubapaan.

Tetapi kita boleh memisahkan kitaran duniawi yang tidak pernah berakhir dengan cabaran peribadi kita sendiri - perkara-perkara yang kita ghairah tentang bahawa kita benar-benar boleh melihat ke depan untuk melakukan. Meraki kami.

Dolce far niente - atau keinginan untuk melakukan apa-apa - adalah konsep yang sangat berharga di Itali - selalunya mempunyai gambar Instagram yang mengiringi orang Itali di tempat tidur gantung. Baiklah, jadi Itali tidak betul-betul mendahului kedudukan kebahagiaan dalam beberapa tahun kebelakangan ini, tetapi klise Itali yang rapi masih wujud - dan dengan alasan yang baik.

Bahasa Itali tidak 'tidak' seperti negara lain dan menyempurnakan seni mengambil gaya dan kemahiran - kerana ada lebih daripada itu daripada memenuhi mata. Ia menonton dunia melalui kopi dan cornetto. Ia ketawa di kalangan pelancong. Atau ahli politik. Dan amat penting untuk merasakan masa ini dan benar-benar menikmati masa kini. Ramai daripada kita mencari kelonggaran dengan pergi ke lokasi yang eksotik, meminum hingga dilupakan, atau cuba memadamkan bunyi bising kehidupan moden.

Tetapi orang Itali membiarkan huru hara membasuh mereka. Daripada menjimatkan 'kuota menyeronokkan' untuk melarikan diri tahunan, mereka menyebarkannya sepanjang minit, jam dan hari sepanjang tahun dan 'menikmati kehidupan' dalam semua realiti yang tidak baik.

Salah satu negara paling bahagia di dunia, orang Norway mesti melakukan sesuatu yang betul. Dan agak jauh dari gaya hidup Scandi-mereka dan jaring keselamatan semua minyak itu, orang Norwegia mempunyai kad ace rahsia sehingga lengan mereka: konsep yang disebut friluftsliv. Ini secara kasar diterjemahkan sebagai 'kehidupan udara bebas' dan itu kod tingkah laku serta matlamat hidup untuk kebanyakan orang Norway - yang suka menghabiskan masa di luar dan mendapatkan yang tinggi, seberapa kerap mungkin.

Sesiapa sahaja yang pernah melawat negara ini akan tahu bahawa jika anda bertemu dengan orang Norway, objektif mereka cenderung menjadi gunung tertinggi di dekatnya - dan ada kata-kata di Norway bahawa "Anda perlu berusaha sebelum anda dapat bersenang-senang".

Kebanyakan orang Norway percaya anda perlu bekerja untuk sesuatu, untuk mendapatkan mereka dengan usaha fizikal, memerangi unsur-unsur. Sekali sahaja anda telah memanjat gunung dalam hujan dan sejuk, bolehkah anda menikmati jamuan makan malam anda. Ia adalah pendekatan lama untuk kehidupan yang baik tetapi banyak kajian menunjukkan bahawa menggunakan badan kita dan keluar ke alam semulajadi mungkin meningkatkan kesejahteraan mental dan fizikal.

Yang semuanya sangat baik, di atas kertas. Tetapi bagaimana untuk menerapkan prinsip-prinsip ini dan semua perkara yang saya pelajari dalam kehidupan sebenar? Nah, saya perlahan perlahan - gaya dolce far niente. Saya terpaksa belajar untuk tidak menjadi arketipe London, bekerja sepanjang masa. Sebaliknya, saya terpaksa cuba berehat seketika.

Radikal, saya tahu.

Seterusnya, saya mendapat kereta hobi. Saya dapati meraki saya dalam tembikar, memasak dan mencuba resipi baru, sering diilhami oleh negara-negara yang saya penyelidikan. Beberapa minggu, kami makan dengan baik. Yang lain, tidak begitu banyak (suami saya masih belum memaafkan saya untuk 'bulan Rusia'). Saya tidak malu untuk mengatakan bahawa saya telah melakukan sebilangan besar minum-minum juga.

Konsep bahasa Finland kalsarikännit dan saya sekarang adalah kawan yang tegas. Dan kerana saya kurang bekerja dan lebih berhati-hati hidup dengan baik dan menjaga diri saya, ia agak mudah untuk mengamalkan etos Norwegian friluftsliv.

Jadi sekarang saya cuba bertanya kepada diri sendiri: apa yang saya lakukan hari ini? Apa yang saya naik? Di manakah saya pergi? Tetapi pergeseran minda terbesar adalah kesedaran bahawa untuk menjadi bahagia, kita harus selesa sedih kadang-kadang juga. Bahawa kita berada di sihat dan paling bahagia apabila kita dapat mendamaikan diri kita dengan semua emosi kita, baik dan buruk.

Saudade Portugis adalah penukar permainan untuk saya - membantu saya untuk memahami dengan kehidupan yang saya fikir saya akan mempunyai dan mencari jalan untuk meneruskan, tanpa kemarahan atau kepahitan. Kerana apabila anda melepaskan perkara-perkara ini, sesuatu yang sangat menakjubkan boleh berlaku.

Dengan belajar dari budaya lain tentang kebahagiaan, kesejahteraan dan bagaimana untuk tetap sehat (dan waras), saya mendapati cara untuk menjadi kurang tertekan daripada saya dalam kehidupan lama saya. Saya telah membangunkan pemahaman yang lebih baik mengenai cabaran dan kehalusan dari budaya yang lain. Tahap empati saya naik. Saya belajar menjaga, lebih banyak lagi.

Optimisme tidak sembuh: perlu. Anda pelancong. Anda mendapat ini. Tetapi kita perlu menyebarkan perkataan, sekarang, lebih dari sebelumnya. Kerana kita hanya mempunyai satu dunia, jadi pasti hebat jika kita tidak merosakkannya.

Hellen Russell adalah seorang wartawan, penceramah, dan penulis buku laris antarabangsa The Year of Living Danishly. Buku terbarunya, The Atlas of Happiness, mengkaji tabiat kebudayaan dan tradisi kebahagiaan di seluruh dunia. Terdahulu, editor marieclaire.co.uk, dia kini menulis majalah dan akhbar di seluruh dunia, termasuk Stylist, The Times, Grazia, Metro, dan The Newspaper.

Tonton video itu: Happiness secrets from around the world - with Helen Russell (September 2019).