Terlalu Banyak Tempat: Mengatasi Paradoks Pilihan


"Di mana saya hendak pergi?" Adalah soalan saya sering bertanya kepada diri saya sendiri.

Ingin melarikan diri dari musim panas Austin yang menindas pada bulan Ogos, saya telah menghabiskan beberapa bulan terakhir menatap peta, tidak dapat menjawab soalan itu. Saya bermain dengan idea menuju Madagaskar, Hawaii, Malta, Kenya, Caribbean, Maladewa, Dubai, atau Sri Lanka.

Dan, kerana saya tidak dapat memilih dan begitu takut untuk melakukan, tidak sampai minggu ini saya akhirnya memutuskan - beberapa minggu sebelum saya mahu pergi. (Lebih pada yang kemudian.)

Mengapa?

Saya menderita dari apa yang dipanggil ahli psikologi "pilihan beban."

Sama ada kita mempunyai dua minggu, dua bulan, atau dua tahun, memutuskan ke mana hendak pergi adalah bahagian paling sukar tentang perjalanan. Sebaik sahaja anda mempunyai masa, memilih destinasi menjadi tugas untuk merendahkan senarai panjang "mesti melihat" destinasi.

Apabila orang berhadapan dengan terlalu banyak pilihan, mereka kadang-kadang lumpuh dengan ketakutan membuatnya salah pilihan yang mereka tidak buat mana-mana pilihan.

Fikirkan berdiri di lorong bijirin. Kami mempunyai semua pilihan ini tepat di depan kami, tetapi kami terus kembali ke kegemaran kami yang lama, Fruity Pebbles. (Atau, Crunch Cake Toffee jika kita berasa gila!)

Kita mungkin mahu mencuba sesuatu yang baru, tetapi kita tidak dapat mengetahui apa yang paling kita inginkan - terdapat terlalu banyak pilihan! Bagaimana kita memilih? Bagaimana kita tahu kita tidak akan membuat pilihan yang salah? Jadi, lumpuh dengan kebimbangan, kita kembali kepada apa yang kita tahu. Dan, jika kita tidak mempunyai kegemaran, kita sering memilih apa yang popular dan biasa dalam minda kita (Cheerios).

Dalam psikologi, ini dipanggil "lumpuh analisis." Memperhatikan pilihan kita menjadi beban mental yang menafikan kita tidak membuat keputusan. Fikiran kita mahu pintasan. Itulah cara kami memproses semua maklumat yang dilemparkan kepada kami setiap hari. Ia terlalu sukar difikirkan setiap keputusan mudah sepanjang masa. Melangkah dengan apa yang anda ketahui dan sudah biasa ialah bagaimana kita memendekkan lumpuh analisis kami. (Ini semua dijelaskan dalam buku tahun 2004 The Paradoks of Choice, yang saya sangat mengesyorkan membaca!)

Fikirkan dunia sebagai lorong bijirin pepatah. Kami tidak sabar untuk memilih bijirin (destinasi), tetapi tiba-tiba menyedari kami mempunyai banyak pilihan. Berhadapan dengan begitu banyak pilihan dan tanpa pendapat yang kuat (mis., Saya benar-benar ingin pergi ke Thailand musim gugur ini!), kami menatap kosong, tertanya-tanya jika memilih destinasi adalah pilihan yang tepat, jadi kami berakhir (a) membencinya selama berbulan-bulan seperti yang saya lakukan, kehilangan tawaran penerbangan dan masa perancangan yang berharga atau ) berakhir dengan apa yang besar, popular, dan biasa (mari kita lawati Paris untuk kesepuluh!).

Saya sering menjadi lumpuh dengan pilihan bahawa saya tidak menempah perjalanan sehingga minit terakhir, dan walaupun begitu, saya sering mengalami penyesalan pembeli. Adakah saya benar-benar mahu menempah penerbangan ke Dubai? Atau patutkah saya pergi ke Madagaskar? Sekiranya saya melakukan perjalanan ini, adakah saya mempunyai masa untuk melawat Peru pada akhir tahun ini, atau adakah saya akan pergi ke Peru sekarang?

Minggu lepas, selepas berbulan-bulan berkeringat, saya akhirnya menggigit peluru dan menempah tiket ke Dubai, Maldives, dan Sri Lanka. Saya tidak teragak-agak (terutamanya untuk Sri Lanka) tetapi di belakang fikiran saya, saya masih mendapati diri saya berfikir, "Adakah 15 hari cukup untuk menikmati Sri Lanka? Mungkin saya perlu pergi ke tempat lain sehingga saya boleh menghabiskan lebih banyak masa di sana! "

Sudah tentu, apabila saya sampai ke destinasi - mana-mana destinasi - semua penantian yang kedua mencair dan saya mempunyai masa hidup saya.

Jika anda seorang pengembara jangka panjang, anda boleh ke mana-mana sahaja selama yang anda mahukan. Tetapi apabila anda hanya mempunyai masa yang terhad - kerana anda seperti saya dan perlahan, atau kerana anda hanya mempunyai beberapa minggu dari kerja dan perlu membuat sebahagian besar daripada mereka - anda perlu lebih selektif.

Jadi, bagaimanakah anda mempersempit destinasi anda, meneruskan perancangan perjalanan anda, dan tidak mengalami kecemasan yang datang dengan pilihan beban?

Pengalaman ini memberi saya falsafah baru mengenai perancangan perjalanan. Saya telah menukar cara saya membuat keputusan tentang destinasi:

Pertama, merangkul pelbagai. Awak sentiasa akan dibanjiri oleh pilihan. Akan sentiasa ada lebih banyak destinasi untuk dikunjungi daripada anda mempunyai masa untuk melihat. Senarai tempat untuk dikunjungi hanya akan menjadi semakin banyak perjalanan anda, tidak lebih pendek. Jangan melawannya. Kenali, tetapi jangan biarkan ia mengawal anda.

Kedua, mulakan dengan senarai sepuluh tempat yang anda mahu pergi sekarang. Datanglah dengan tujuan yang berada di bahagian atas fikiran anda. Tahun ini, sekarang saya mengambil perjalanan yang lebih sedikit, saya mahu perjalanan saya ke tempat-tempat yang saya tidak pernah dan berbeza dengan budaya, jadi saya datang dengan senarai di bahagian atas blog ini (ya, saya tahu tidak semua tempat berbeza dari satu sama lain!).

Ketiga, fikirkan apabila anda boleh pergi dan berapa lama anda ada. Bagi saya, kerana saya hanya akan pergi pada bulan Ogos, saya tahu saya mempunyai sebulan sekali (kerana saya perlu bersekutu untuk majlis perkahwinan pada bulan September dan Oktober).

Keempat, fikirkan masa tahun. Negara mana yang mempunyai cuaca yang anda ingin nikmati? Saya cuba untuk melarikan diri dari kawasan pedalaman Austin, jadi saya mahu pantai. Saya melintasi Hawaii dan Caribbean dari senarai, tetapi saya masih mahukan sesuatu yang bersahaja dan mencabar. Maladewa dan Sri Lanka mungkin panas, tetapi mereka mempunyai pantai!

Kelima, buatlah panjang perjalanan anda berkadaran dengan saiz negara. Saya tidak mahu cuba melawat negara-negara besar seperti India, Brazil, atau China apabila saya hanya beberapa minggu. Saya mahu melihat destinasi yang lebih kecil yang saya dapat meneroka lebih mendalam dalam tempoh masa yang lebih singkat. Pada ketika ini, saya tahu saya telah menggunakan Dubai sebagai hub dan mencari destinasi dari sana.

Akhirnya, cari penerbangan. Dari Dubai, ia adalah $ 1,700 USD ke Madagascar tetapi $ 400 ke Maldives, dan $ 0 untuk masuk ke dan dari Sri Lanka, terima kasih kepada miles penerbangan. Saya tidak mempunyai mata yang cukup untuk terbang ke kapal pengangkut Afrika yang saya mahu (saya membakar mata 100K United bulan lalu pada penerbangan lain - siapa pun!) Jadi Madagascar dan Kenya tidak dapat menjawabnya. Yang meninggalkan Maladewa dan Sri Lanka sebagai tempat terbaik untuk dikunjungi dari Dubai.

Dan, dengan itu, di mana saya pergi diselesaikan.

Apabila saya berhenti memberikan terlalu banyak pilihan membuat saya tidak membuat keputusan dan selepas logiknya melalui senarai semak saya, saya berhenti mengantuk dan mengetuk ke mana saya mahu pergi, mendapati destinasi saya, menempah perjalanan saya, dan terus bersemangat dengan melawat baru tempat.

Mengatasi kelebihan pilihan dalam perjalanan adalah tentang menyedari terlebih dahulu bahawa akan ada lebih banyak tempat untuk dikunjungi daripada masa yang anda hadapi, kemudian memikirkan apa destinasi sesuai dengan apa yang boleh anda lakukan sekarang. Sebaik sahaja anda memulakan dengan senarai destinasi anda, turun ke yang sempurna menjadi proses penghapusan.

Saya tahu banyak daripada anda mengalami masalah yang sama yang saya lakukan (e-mel anda kepada saya adalah bukti), dan saya harap anda menggunakan nasihat ini untuk mengatasi beban yang lebih banyak.

Oleh kerana selalu ada banyak destinasi untuk dipilih dan terlalu sedikit waktu untuk melihatnya.

Tonton video itu: The paradox of choice. Barry Schwartz (Februari 2020).

Loading...