Vang Vieng: Hedonistic Backpacker Town Reborn

Semasa saya menyusuri sungai perlahan kembali ke bandar, di sekeliling saya adalah tanda-tanda era terdahulu: garis zip dan tali tali yang tidak digunakan, bar yang lama lalu naik, dan tanda-tanda pudar mengiklankan minuman murah. Sungai sungai Vang Vieng merupakan peringatan mengenai masa lalu bandar baru-baru ini, seperti Gomora moden.

Sekarang hampir tidak ada yang mengintip dari kawasan sekitarnya. Tiada muzik yang menyilaukan. Tidak ada backpackers yang melompat ke sungai yang terlalu tebal. Hanya beberapa kayakers, ubi, dan rakan-rakan yang menikmati kehangatan terakhir hari dari matahari.

Saya datang ke Vang Vieng untuk melihat apa yang telah menjadi tempat sekarang bahawa tiub terkenal telah ditutup.

Saya dapati destinasi yang dilahirkan semula.

Pada akhir 1990-an, para backpacker menemui bandar kecil ini di tengah-tengah Laos. Terletak dengan sungai yang indah dan menyegarkan dan dikelilingi oleh gua-gua, laguna, dan gunung-gunung, ia adalah tempat peristirahatan gunung yang sempurna. Ia murah, dadah berlimpah, dan apa saja yang pergi ke sini.

Selama bertahun-tahun, rahsia itu keluar, dan Vang Vieng menjadi lambang segala-galanya yang salah dengan backpacking: sebuah bandar yang mengasyikkan dengan bar dan kelab yang melayani para pelancong yang datang untuk mendapatkan sebagai yang paling mungkin dan melakukan dadah (semuanya adalah haram di Laos), memfitnah adat tempatan, dan merawat tempat ini sebagai taman permainan mereka sendiri. Landskap sekitarnya dan kegiatannya diabaikan memihak kepada sungai, yang dipenuhi dengan bar menjual dadah, minuman murah, dan masa yang menyeronokkan.

Setiap tahun lebih ramai orang datang, dan setiap backpacker setiap tahun bertindak bodoh dan melulu, mengakibatkan purata 24 kematian setahun dari minum, dadah, atau melompat ke sungai cetek. Di sepanjang sungai itu terdapat sebuah slaid yang disebut "Slide Kematian" - ia adalah nama yang sangat literal.

Akhirnya, sudah cukup, dan pada akhir tahun 2012, para pegawai tempatan menutup sepenuhnya. Tidak akan ada lagi pesta sungai.

Dengan tiub pergi, para backpackers juga pergi. Selama berbulan-bulan, Vang Vieng adalah sebuah bandar hantu. Ekonomi mengalami, dan penduduk tempatan bimbang tentang masa depan. Kira-kira setahun kemudian, para pegawai membenarkan tiub sekali lagi - tetapi dengan peraturan yang lebih ketat. Sekarang, hanya tiga bar boleh dibuka sekaligus, dan tidak ada lagi perubahan sungai, dadah, slaid kematian, atau aktiviti berbahaya. Dan, dengan jam malam tengah malam sekarang, parti itu tidak marah sepanjang malam.

Daripada bercakap dengan penduduk tempatan, saya mengetahui bahawa bilangan backpackers telah dipotong dan digantikan oleh kumpulan pelancong Korea dan Cina yang semakin meningkat, yang tidak tiub dan menghabiskan lebih banyak wang. Sekarang bar backpacker di tepi sungai duduk kosong sementara pusat bandar tumbuh dengan hotel-hotel butik dan restoran mewah yang menampung gelombang pelancong baru.

"Ini baik. Terdapat beberapa orang, tetapi mereka menghabiskan lebih banyak wang, "kata seorang pemilik restoran.

"Ia lebih baik sekarang bahawa orang tidak mati. Hari-hari lama bersenang-senang, tetapi ini lebih selamat, "seorang pelayan bar Barat yang lama memberitahu saya.

Tidak lagi Vang Vieng bandar hutan hedonistik yang pernah menjadi. Ia kini merupakan pusat yang tenang untuk pengembaraan luar, kenaikan hutan, dan hari yang malas menyejukkan di sungai. Walaupun pada mulanya saya bimbang bandar itu masih menjadi tempat backpacker yang gila dan saya akan benci, saya kini mendapati diri saya berharap saya mempunyai lebih banyak masa dan hanya begrudgingly meninggalkan.

Vang Vieng telah menebus tempatnya sebagai salah satu tempat yang harus dilihat di Laos.

Vang Vieng yang baru masih mengekalkan beberapa cara lama: bar Sakura yang terkenal masih memancarkan muzik hingga tengah malam, memberikan minuman percuma sehingga 9 (serius), dan menghidangkan cambuk (tidak sejuk); Bar Irish terkenal Gary masih ada; dan backpackers masih boleh minum dan bersosial.

Dan tiub ada. Tetapi ia adalah urusan yang lebih santai sekarang.

Dengan sedikit orang di sekeliling, beberapa hari 50-60 orang akan mengayunkan sungai secara santai; hari-hari lain hanya 20 (ia sangat berbeza dengan musim). Tetapi ia tidak pernah beratus-ratus beratus-ratus yang digunakan untuk tiub dan melawat bar setiap hari. Tambahan pula, ramai orang yang sekarang melangkau bar dan pihak, dan hanya menyewa tiub untuk menyewa tiub.

Penduduk tempatan, sedar tentang reputasi bandar mereka yang terdahulu, gembira dengan tabung versi baru ini.

Kemerosotan tubing membolehkan orang akhirnya mengambil bahagian dalam aktiviti lain. Kini tumpuan dapat diterokai dengan berpuluh-puluh gua tempatan dan bersantai di dalam lubang kolam. Banyak pengendali pelancongan kini menawarkan lawatan berkayak, pengembaraan zip-lapisan, dan kenaikan hari penuh di sekitar pergunungan. Pusat bandar ini pecah dengan restoran Korea, hotel butik, dan juga sebuah restoran Mexico yang menghairankan yang bernama Amigos.

Itu bukan untuk mengatakan anda tidak akan melihat banyak backpackers - mereka tidak boleh dilepaskan. Tetapi mereka tidak datang dalam bilangan yang mereka gunakan dan cenderung memberi tumpuan lebih kepada aktiviti luar yang lain. Lain-lain masih datang menjangkakan Sodom lama tetapi cepat mengetahui bahawa itu tidak lagi sekitar.

Ketika saya melemparkan beg saya pada tengah hari ke Vientiane, saya melihat ke belakang dan mendapati saya sedih untuk pergi. Vang Vieng baru adalah bandar yang selalu ada. Ia bekerja keras untuk menumpahkan reputasi lama dan menarik pelancong yang berkualiti tinggi. Saya akan ketinggalan matahari terbenam merah jambu dan oren yang berapi-api, karsts batu kapur yang dilitupi pohon yang menjalar ke langit, kolam air biru yang mengalir akal, dan kawasan desa tenang yang nampaknya bercakap dari setiap liang "Perlahan dan bersenang-senang. "

Tonton video itu: What To Do In Vang Vieng (Disember 2019).

Loading...