Berbasikal Delta Mekong di Vietnam


Saya berjumpa Matt dan Kat di Ninh Binh di utara Vietnam. Mereka adalah pasangan berbasikal British di Asia Tenggara selama enam bulan. Sebagai satu-satunya orang di rumah tamu kami, kami menghabiskan beberapa malam makan, minum bir, dan bercakap. Kami menjadi rakan dari keperluan, kurang untuk mereka kerana mereka mempunyai satu sama lain dan lebih untuk saya, yang agak bosan daripada bersendirian.

Dan kemudian, seperti hubungan perjalanan yang begitu banyak, sudah tiba masanya untuk mengucapkan selamat tinggal. Dalam sekejap mata, sudah tiba masanya untuk kita semua bergerak.

Tetapi, semasa kami bersama-sama, kami sebenarnya telah menanam satu sama lain dan membuat pelan samar-samar untuk bertemu lagi di Ho Chi Minh City.

Dan, ke atas minuman, apa yang dimulakan sebagai komen di luar menjadi rancangan kukuh untuk menyertai perjalanan basikal mereka selama beberapa hari.

Pelan kami adalah mudah: Saya akan basikal dengan mereka melintasi Delta Mekong kemudian mengambil bas kembali ke Ho Chi Minh City, sementara mereka terus ke Kemboja. Saya tidak mahu membeli basikal dan tidak dilengkapi untuk lawatan berbilang minggu, tetapi beberapa hari di atas tanah rata nampak benar-benar boleh dilakukan.

Pelan hari pertama kami akan membawa kami ke My Tho kira-kira 80km jauhnya. Walaupun saya tidak pakar dalam kilometer, ia masih kelihatan seperti jarak jauh kepada saya.

Selepas menghabiskan hari mencari basikal di Ho Chi Minh City, saya menyimpan barang-barang saya di rumah tamu saya dan kami berangkat pagi esok.

"Adalah baik untuk keluar awal sebelum matahari menjadi terlalu tinggi," kata Matt. "Apabila ia naik, ia sangat panas dan kami tidak akan jauh di antara perhentian."

Jalan-jalan yang kacau di Ho Chi Minh City adalah zon tiada peraturan. Pejalan kaki berjalan tanpa melihat, pemandu motosikal menaiki trotoar ketika mereka bersembang di telefon mereka, dan kereta dan trak menggabungkan dengan mengabaikan orang lain. Ia seolah-olah satu-satunya peraturan adalah untuk memandu secara agresif dan biarkan orang lain menyesuaikan diri.

Matt dan Kat memimpin jalan dan saya mengikuti kerana kami bergabung dengan lebuh raya berbilang dengan tidak ada bahu, berhati-hati untuk tidak terkena trak gergasi berlari melepasi kami. Tidak lama kemudian, teres beras, jalan berdebu, dan rumah-rumah di kejauhan menggantikan huru-hara bandar. Kami berhenti untuk foto dan anak-anak akan datang berlumba-lumba untuk mengamalkan bahasa Inggeris mereka, melihat motosikal kami, mengambil gambar, dan ketawa pada penampilan berpeluh kami.

Ketika hari menyeret dan matahari semakin tinggi di langit, saya mula kehabisan wap. Saya tidak begitu baik seperti yang saya fikirkan. Walaupun saya seorang pemakan yang sihat dan biasa di gym saya pulang ke rumah, berada di jalan selama lebih enam bulan telah menular di badan saya. Kaki saya terasa sakit, kadar saya perlahan, berpeluh berpeluh belakang baju saya.

Rakan-rakan saya memandang saya dengan kasihan. "Mungkin kita perlu berehat," Matt berkata dengan empat mata.

"Ya, mari berhenti makan tengahari," kata Kat.

Kami menarik ke sebuah restoran di tepi jalan. Para pemilik memberi kami penampilan aneh. Ia mungkin tidak selalunya bahawa tiga orang asing yang terbakar matahari terbabas pada basikal. Kami duduk, berehat, menyejukkan diri, dan menyejukkan diri pada pho. Kami menendang kembali beberapa tin kok - cuba menggantikan gula yang kami hilang pada perjalanan basikal. Saya minum perlahan-lahan, dengan harapan untuk melanjutkan perhentian rehat kami selagi mungkin.

"Ayo, pasangan. Kami ada di sana, "kata Matt akhirnya berkata berdiri. "Awak boleh lakukannya!"

Matt menemui laluan dari lebuh raya melalui kawasan pedalaman. "Ia akan menjadi lebih indah dan santai daripada jalan utama ini," katanya, masih bimbang saya tidak menikmati diri saya sendiri.

Kami turun dari jalan utama dan menuju ke beberapa bandar kecil ketika kami menyedari kami telah benar-benar hilang. Jalan dari lebuh raya, kita kini dalam masalah yang mendalam. Tiada seorang pun yang berbahasa Inggeris. Kami membuat beberapa isyarat di kumpulan pertama penduduk tempatan yang kami lihat, tanpa nasib. Dua kumpulan disediakan sebagai tidak membantu. Kami cuba memikirkan laluan tetapi akhirnya kembali ke mana kami bermula.

Akhirnya, kami berjumpa seorang lelaki yang bercakap bahasa Inggeris sedikit. Dia menunjuk kita ke arah yang kita hanya berharap adalah benar.

Jadi kita biksu. Dan bikin lebih banyak lagi.

Masih tiada tanda jalan raya. Hanya jalan kosong dan rumah yang sesekali. Akhirnya, kami menemui sebuah kedai serbaneka, dan selepas beberapa bahasa isyarat yang pandai di bahagian Kat, belajar bagaimana untuk kembali ke jalan utama.

Dengan jarak 25km, saya menyeret balik. Kelajuan kami pada awal pagi telah merangkak ketika saya berlumba dengan memimpin di kaki saya.

Walaupun Matt dan Kat meyakinkan, wajah mereka mendedahkan kekecewaan tersembunyi pada masa yang diambil untuk menampung jarak. Apa yang kita dapati dalam diri mereka mesti difikirkannya.

Sekitar jam 6 petang, kami akhirnya menarik ke My Tho. Saya hampir tidak berbasikal pada ketika ini, hanya bergerak dengan inersia. Saya memutuskan bahawa selepas kami telah mendaftar masuk dan, minum bir yang sangat sejuk, saya pergi tidur.

"Pasport, tolong," kata kerani hotel.

Kita semua berjaya keluar.

"Apa ini?" Dia bertanya sambil melihat kertas fotokopi saya.

Sebelum meninggalkan Kota Ho Chi Minh, saya telah melepaskan pasport saya di kedutaan Thailand supaya saya boleh mendapatkan visa dua bulan: satu bulan untuk belajar bahasa Thai dan yang lain untuk perjalanan di Isaan. Sebagai pengembara pintar saya, saya menyimpan salinan pasport saya dan visa saya untuk daftar masuk hotel.

"Ini fotokopi saya," kata saya, menjelaskan keadaan itu.

"Tidak baik. Anda perlu mempunyai asal. Anda tidak boleh tinggal di sini. "

"Tetapi saya. Lihatlah, saya juga mempunyai sandaran, "kata saya, menarik semua kertas yang membuktikan saya adalah saya, dengan harapan dapat diberikan penangguhan.

"Maaf, polis sangat sukar di sini. Tiada pasport, tiada penginapan, "katanya.

"Baiklah, kawan-kawan saya mempunyai mereka. Bolehkah saya tinggal bersama mereka? "

"Tidak."

Setelah mencuba dan gagal di lima tempat lain, ia tidak kelihatan seperti saya akan mencari tempat tinggal. Sekiranya kita telah mendapat lebih awal, kita boleh mencari lebih lama atau membuat penyelesaian. Tetapi matahari sedang menetapkan - dan dengan itu bas terakhir akan kembali ke Bandar Raya Ho Chi Minh. Saya terpaksa membuat keputusan dengan cepat apa yang perlu dilakukan.

"Terdapat bas ke Ho Chi Minh pada jam 7 malam. Anda boleh mengambil kembali itu, "kata pemilik rumah tamu pertama.

Ia adalah 6:45.

Sebagai pemilik rumah saya di Ho Chi Minh City sudah tahu saya dan tidak akan meminta pasport, menuju ke bandar adalah satu-satunya pertaruhan yang selamat. Kami naik basikal kami dan berlumba ke stesen bas. Jika saya terlepas bas ini, saya mungkin tidur di jalan.

Untungnya, bas-bas di sini tidak benar-benar mengikuti jadual yang ditetapkan, dan mereka menunggu sehingga minit terakhir untuk penumpang lewat (jika bas penuh, sudah pasti sudah tersisa). Ini mungkin memberikan kita harapan tambahan.

Walaupun keletihan kami, kami terus mengayuh, cuba untuk sampai ke perhentian bas tepat waktu. Kami turun jalan yang salah dan terpaksa berganda. Saya yakin bahawa saya telah melepaskan bas, tetapi, menarik ke tempat letak kereta, kita melihat bahawa ia masih di sana.

"Ya!" Saya berseru.

Saya mengucapkan selamat tinggal kepada Matt dan Kat, meminta maaf atas segala masalah, mengucapkan terima kasih atas pengalaman mereka, dan menjanjikan mereka minuman ketika kami bertemu lagi di Kamboja. Saya memasuki kerusi bas di kalangan penduduk setempat yang memanjat pakaian saya yang kotor dan kotor dan tertidur sehingga Ho Chi Minh City.

Ia adalah pukul 10 malam ketika akhirnya saya kembali ke rumah tamu saya. Saya berjalan ke kedai bar seterusnya dan melihat beberapa rakan lain. Mereka memandang saya ketika saya duduk.

"Apa yang kamu lakukan di sini?" Mereka bertanya. "Adakah anda sepatutnya berada di Mekong?"

Mereka melihat keletihan itu. Kekalahan. Peluh. Kotoran.

"Kami mungkin memerlukan lebih banyak bir untuk cerita ini," kata saya sambil memulakan kisah saya.

Tonton video itu: SUKSIS UNISZA: MIPSA VIETNAM (Oktober 2019).